27 October 2016

Surat Dari Ayah


Seorang ayah dihantar ke luar negara untuk beberapa tahun. Isteri dan anak-anaknya tidak dibawa bersama. Selepas beberapa tempoh, dia menghantar surat pertama kepada anak-anaknya.

Mereka mencium surat tersebut dan berkata, "Ini pemberian ayah." Namun mereka langsung tidak membuka surat itu untuk membacanya. Kemudian surat itu disimpan di dalam kotak khas dan dijaga rapi agar tidak terkena habuk. Demikian surat-surat seterusnya.

Selesai tugas, si ayah pulang ke rumah. Namun beliau pelik melihat hanya seorang anaknya yang tinggal di rumah.

Ayah : Mana ibu?
Anak : Ibu sakit. Kami kekurangan wang untuk mengubati ibu. Akhirnya ibu meninggal dunia lantaran sakitnya.
Ayah : Kamu tidak bukakah surat yang ayah kirmkan? Ayah beri sejumlah wang yang banyak untuk kalian.
Anak : Tidak. Kami simpan rapi surat-surat yang ayah kirimkan, namun kami tidak pernah buka dan baca.

Ayah : Mana abang?
Anak : Dia ikut kawan-kawannya yang nakal. Sudah lama dia tidak pulang.
Ayah : Dia tidak bacakah surat yang ayah kirim, menasihatinya untuk mencari kawan yang betul?
Anak : Tidak. Kami simpan rapi surat-surat yang ayah kirimkan, namun kami tidak pernah buka dan baca.

PENGAJARAN : Kisah ini sebagai contoh. Demikian kita dengan Al Quran. Jika kita tidak membaca dan tadabbur, bagaimana kita mahu jadikan Al Quran sebagai panduan kehidupan?

Sumber : Majalah Solusi

Muhasabah Cinta. Kembali ke jalan yang diredhaiNya. 

No comments: