04 March 2017

Kisah Sebiji Epal





Kisah Sebiji Epal.
.
.
.
.
Diriwayatkan, ada seorang pemuda sedang berjalan di pinggir sungai. Dia menemukan buah epal yang hanyut di sungai. Ia lantas mengambil buah itu dan memakannya hingga masuk ke perutnya.
.
.
.
Namun, belum habis buah tersebut dimakannya, si pemuda menyedari bahawa buah itu tidak halal baginya, sebelum pemilik buah menghalalkannya.
.
.
.
Lalu pemuda itu pun menyusuri sungai dan mencari pemilik kebun epal itu. Dalam perjalanannya, akhirnya dia berjumpa dengan pemilik kebun. Si pemuda lantas menyampaikan maksudnya dan memohon izin kepadanya untuk mengikhlaskan buah yang sudah dimakannya. Tapi, si pemilik kebun tidak mahu menghalalkannya.
.
.
.
Pemuda ini terus memohon kepada pemilik kebun itu. Bahkan, ia rela menjadi penjaga kebun itu walau tanpa diupah asal dirinya mendapatkan kehalalan dari buah yang sudah dimakannya. Sebab, ia khawatir, buah epal yang tidak halal itu bioleh menjadi penghalang dirinya masuk ke syurga.
.
.
.
Akhirnya, pemilik kebun mengambil si pemuda sebagai penjaga kebun. Setelah beberapa waktu, dan melihat kesungguhan si pemuda menjaga dirinya daripada hal-hal yang diharamkan, si pemilik kebun ini berniat menghalalkan buah epal itu.
.
.
.
"Namun dengan satu syarat," ujarnya. Pemuda ini pun sedia memenuhi syarat itu asal mendapat reda dari pemilik kebun. "Syarat itu adalah, engkau harus berkahwin dengan anakku. Ia buta, tuli, bisu, dan lumpuh," ujar pemilik kebun.
.
.
.
Mendengar hal itu, bukannya gembira, hati si pemuda justeru makin gelisah. Sebab, dirinya akan mendapatkan isteri yang tidak mampu berbuat apa-apa, yakni buta, tuli, bisu, dan lumpuh pula. Namun, demi halalnya buah yang sudah masuk ke perutnya, ia pun menerima syarat itu.
.
.
.
Singkat cerita, dinikahkanlah si pemuda dengan anak pemilik kebun itu. Sesudah akad nikah, si pemuda dipersilakan menemui isterinya. Alangkah terkejutnya si pemuda, sebab perempuan yang ada di kamar itu, justeru tidak buta, tidak tuli, tidak bisu, dan juga tidak lumpuh. Ia mampu melihat, mendengar, berbicara, dan berjalan.
.
.
.
Mengetahui suami kebingungan, isterinya kemudian menjelaskan maksud orang tuanya yang menyatakan dirinya buta, tuli, bisu, dan lumpuh.
.
.
.
.
"Ayahku benar. Aku bisu, kerana tidak pernah bercakap hal-hal yang buruk. Aku tuli kerana tidak pernah mendengar hal-hal yang haram. Aku buta kerana tidak pernah melihat kemaksiatan. Dan aku lumpuh kerana tidak pernah pergi ke tempat maksiat," ujarnya.
.
.
.
.
.
Mendengar hal itu, maka gembiralah hati si pemuda. Ternyata, ketulusan dan keikhlasannya untuk senantiasa mencari makanan yang halal telah berbalas dengan kebaikan. Ia pun memuji kebesaran Allah SWT. Dari perkahwinan mereka, lahirlah seorang ulama besar.
Dari cerita ini dapat kita ambil hikmah bahawa orang yang senantiasa mencari rezeki halal, nescaya akan mendapat kebaikan.
.
.
.
Rasul s.a.w. bersabda; "Akan datang suatu masa yang ketika itu manusia tidak lagi menghiraukan sumber pendapatannya, apakah berasal dari yang halal atau dari yang haram." (Hadis Riwayat Bukhari dan Nasai).

Sumber : Warisan Ummah Ikhlas

#adindabaizuramazlan
#collectionsoflavender

No comments: