30 June 2017

Waktu Itu...




Waktu sedang JAYA, 
Kita merasa banyak teman di sekeliling kita. 

Waktu sedang BERKUASA, 
Kita percaya diri melakukan apa sahaja. 

Waktu sedang TAK TERDAYA, 
Barulah kita sedar siapa sahaja sahabat sejati yang ada. 

Waktu sedang JATUH, 
Kita baru sedar selama ini siapa sahaja teman yang memperalat dan memanfaatkan kita. 

Waktu sedang SAKIT, 
Kita baru tahu bahawa kesihatan itu sangat penting,
Jauh melebihi harta. 

Waktu MISKIN, 
Kita baru tahu jadi orang harus banyak member dan saling membantu. 

Waktu memasuki USIA TUA, 
Kita baru tahu bahawa masih banyak yang belum dikerjakan. 

Waktu berada di AMBANG AJAL, 
Kita baru tahu ternyata begitu banyak waktu yang terbuang sia-sia. 

Hidup tidaklah lama. 
Sudah saatnya kita bersama-sama membuat HIDUP LEBIH BERHARGA. 

SALING MENGHARGAI,
SALING MEMBANTU,
SALING MEMBERI,
SALING MENDUKUNG,
Dan
SALING MENGASIHI.



Jadilah teman setia tanpa syarat. 
Tunjukkanlah bahawa kita masih mempunyai HATI NURANI yang TULUS. 

Apa yang kita TABUR,
Itulah yang akan kita TUAI. 

Allah tidak pernah menjanjikan 
Langit itu selalu cerah,
Bunga kan selalu mekar,
Matahari kan selalu bersinar. 

Namun Allah selalu memberi 
PELANGI sehabis hujan,
SENYUM di setiap air mata,
KASIH SAYANG dan BERKAH di setiap dugaan, 
JAWAPAN di setiap doa. 

Hidup bukanlah suatu tujuan,
Melainkan sebuah perjalanan. 



Indahnya hidup,
Bukan hanya kerna banyak orang mengenal kita, 
Namun
Berapa banyak orang yang bahagia kerana kita. 

Jangan pernah menjadi gunting, 
Kerana ia bisa memotong sesuatu menjadi terpisah. 

Jadilah jarum,
Meskipun tajam, 
Ia bisa menyatukan sesuatu yang terpisah. 

Hidup hanya sekali. 
Jadikan ia lebih bererti. 

Jangan pernah menyerah.
Serahkan segala kekhuatiran kita kepadaNya.
Semua akan indah pada waktuNya.