19 July 2022

Ruang Waktu


Sampai pada satu masa, kau terasa mahu mengalah. Sebab terlalu penat dengan laluan yang penuh dengan duri duri tajam ini. 

Bukan tak bertahan, malah sudah selalu bertahan dan terus bertahan. Tetapi tiba satu detik, kau tak boleh nak menipu lagi untuk selalu tersenyum.

Hakikatnya kau sedang menanggung perit dan sakit. Senyum yang selalu digariskan itu cuma tawar dan tiada rencah kemanisannya lagi. 

Pada masa itu, kau perlu beri ruang waktu untuk diri kau sendiri. Tak perlu memaksa jika sudah penat. Pilihlah untuk merehatkan diri, tetapi jangan sesekali berhenti. 

Kerana berhentinya kamu hanya perlu bila jasad itu sudah mati. 

Dan kau - tak layak untuk menjadi insan yang lemah. Do remember that!

šŸ„€☕️

Selamat pagi.

No comments:

Post a Comment

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Saya sangat menghargai komen yang diberikan, jika komen itu tidak melanggar apa jua sensitiviti. Kalau ada pelanggaran, saya tidak akan teragak-agak untuk memadamnya tanpa menyiarkannya. Terima kasih!