14 July 2017

Segmen Blogwalking Raya 2017 Mialiana.com


Dah lama tak join contest dari Mia Liana ni. Kenapa ek? Entah la... 

So kali ni kita join ya. 



Siapa yang nak join, jom klik banner atas ni ramai-ramai ya! 

Selamat join!



13 July 2017

Benda Paling Diingati Semasa Spot Check





Saya budak baik la. Mana penah kantoi masa spot check. Hahahahaha.

Ye la tu.

Setiap kali spot check di sekolah, tak kira sekolah rendah ke sekolah menengah ke, semua orang tidak akan senang duduk. Walaupun dia tak bawa benda yang dilarang ke sekolah.

Termasuklah saya. Huhuhu.

Tapi ada satu kisah masa sekolah rendah yang tidak akan dapat saya lupakan. Masa tu baru lepas UPSR, jadi ada banyakkkkkkkkkkk masa terluang. Pihak sekolah pun mula mengadakan aktiviti untuk para murid darjah 6. Peetandingan nyanyian la, pertandingan tarian la...

Jadi murid-murid banyak menghabiskan masa di luar kelas berbanding di dalam kelas. Termasuklah saya, terutamanya selepas saya jadi 'bidan terjun' untuk pertandingan tarian setelah salah seorang ahlinya tarik diri. So kami agak busy di luar kelas. Dan setelah kumpulan kami mendapat tempat kedua, saya sekali lagi dipilih untuk mengadakan persembahan tarian pada majlis penyampaian hadiah hujung tahun itu.

Pergh, pandai menari Zura ni! Hehehe.

Namun di saat itulah peristiwa itu berlaku. Di saat kami sedang giat berlatih, saya didatangi dua orang rakan sekelas, membawa berita yang sangat mengejutkan.

"Baizura, tadi ada spot check. Diorang jumpa *ROKOK* dalam beg awak!"

Terkedu saya mendengar berita itu. Hampir pitam saya. Rakan-rakan yang lain, ada yang memberi semangat. Tidak kurang juga yang mencemuh.

"Padan muka Baizura. Ingatkan baik sangat. Rupanya dia lagi teruk daripada kita!"

Saya ditemani rakan-rakan pun pergilah jumpa guru di mana rokok itu diserahkan. Soal punya soal, jawab punya jawab, rupanya...

"Mana ada spot check. Budak tu yang selongkar beg awak!"

"Kami nak pinjam barang. Kami cari barang tu dalam beg awak."
(Langsung tak ada perkataan maaf)

Apapun, rokok itu sudah sampai ke tangan cikgu dan tiada apa yang dapat saya lakukan untuk perbetulkan segalanya kembali. Balik ke rumah dalam keadaan hampa. Namun, kisah ini tidak saya ceritakan pada mak saya. Tak tahu nak cerita macam mana sebenarnya.

Saya yakin yang saya tidak bersalah, dan jauh di sudut hati saya mohon agar kebenaran akan segera terungkai.

Malam itu, saya ke kedai seperti yang diminta mak. Pulang sahaja, mak yang sambut saya di muka pintu.

"Kau jumpa rokok dalam beg kau tak?" Tanya mak. Saya terkejut, macam mana mak tahu? Oh, mungkin abang kedua saya. Kami sama darjah dan sama tingkatan sedari darjah lima.

"Ya." Lambat je saya jawab.

"Abang yang tertepis rokok tu masuk ke dalam beg Zura!" Bagitahu mak. Abang sulung yang dimaksudkan mak itu sudah tersengih-sengih. Membuatkan saya naik marah. "Kenapa tak ambil rokok tu balik?"

"Saje."

"Rokok tu cikgu dah jumpa la!"

Mati sengih abang sulung. Abang kedua terkejut. Nyata, dia tidak tahu hal itu. Dan malam itu saya ceritakan semuanya. Tiada apa yang tertinggal. Abang sulung saya kena marah teruk malam tu.

Esoknya, mak saya tulia surat memberitahu duduk perkara sebenarnya. Cikgu menerima penjelasan itu dengan senang hati. Tapi... "Awak nak balik tak rokok tu?"

Tak payahlah, cikgu! Hahaha

So moral of the story, check la beg awak sebelum keluar ke mana-mana. Jangan lupa. Sebab semasa sekolah menengah, saya terlupa kisah ini dan... saya terbawak botol susu adik saya ke sekolah!

Hadoiii

12 July 2017

Blog Bertukar Tema. Kenapa?


Bertukar tema lagi ABM kali ini. Kenapa?

Alkisahnya begini.... 

Kadang saya suka menulis blog menerusi smart phone. Saya gunakan aplikasi Bloggeroid untuk memudahkan saya menulis blog di mana sahaja saya berada. 

Untuk itu, template header dan footer entri saya simpan dalam smart phone. Entah mengapa, setelah ditransfer ke pendrive OTG tanpa sengaja, gambar itu bersama gambar-gambar yang lain tidak boleh dibaca. Jadi saya ambil keputusan buat yang baru. 

Alang-alang tu, tukar la terus tema blog ni. Tak salah kan? 

Teruskan enjoy dengan blog ini ya! Jangan segan-segan tinggalkan komen! 


09 July 2017

PESAN INDAH MBAH MAIMUN...





K.H Maimun Zubair Dawuh, jika engkau melihat seekor semut terpeleset dan jatuh di air, maka angkat dan tolonglah...barangkali itu menjadi penyebab ampunan bagimu di akherat.
Jika engkau menjumpai batu kecil di jalan yang bisa menggangu jalannya kaum muslimin, maka singkirkanlah, barangkali itu menjadi penyebab dimudahkannya jalanmu menuju syurga.

Jika engkau menjumpai anak ayam terpisah dari induknya, maka ambil dan susulkan ia dengan induknya, semoga itu menjadi penyebab Allah mengumpulkan dirimu dan keluargamu di surga.
Jika engkau melihat orang tua membutuhkan tumpangan, maka antarkanlah ia...barangkali itu mejadi sebab kelapangan rezekimu di dunia.

Jika engkau bukanlah seorang yang mengusai banyak ilmu agama, maka ajarkanlah alif ba' ta' kepada anak2 mu, setidaknya itu menjadi amal jariyah untukmu..yang tak akan terputus pahalanya meski engkau berada di alam kuburmu.

JIKA ENGKAU TIDAK BISA BERBUAT KEBAIKAN SAMA SEKALI, MAKA TAHANLAH TANGAN DAN LISANMU DARI MENYAKITI....SETIDAKNYA ITU MENJADI SEDEKAH UNTUK DIRIMU.
Al-Imam Ibnul Mubarak Rahimahullah berkata:

رُبَّ عَمَلٍ صَغِيرٍ تُعَظِّمُهُ النِّيَّةُ ، وَرُبَّ عَمَلٍ كَبِيرٍ تُصَغِّرُهُ النِّيَّةُ

“Berapa banyak amalan kecil, akan tetapi menjadi besar karena niat pelakunya. Dan berapa banyak amalan besar, menjadi kecil karena niat pelakunya”

Jangan pernah meremehkan kebaikan, bisa jadi seseorang itu masuk surga bukan karena puasa sunnahnya, bukan karena panjang shalat malamnya tapi bisa jadi karena akhlak baiknya dan sabarnya ia ketika musibah datang melanda

Rasulullah bersabda:

« لاَ تَحْقِرَنَّ مِنَ الْمَعْرُوفِ شَيْئًا وَلَوْ أَنْ تَلْقَى أَخَاكَ بِوَجْهٍ طَلْقٍ ».

“Jangan sekali-kali kamu meremehkan kebaikan sedikitpun, meskipun (hanya)bertemu dengan saudaramu dalam keadaan tersenyum".(HR. Muslim)

Mari kita selalu berusaha dg Pikiran dan prilaku positif, semangat meraih hasil terbaik serta saling mendoakan akan keberkahan.. Aamiin...

📷 Kang Wahyudi