25 May 2017

Apa Yang Saya Lakukan Sebelum Memulakan Kerja?



Selamat hari gaji buat semua kakitangan awam. Ecewah..... 

Hari ni saya bukan nak cerita pasal gaji. Benda tu semua orang tahu dah. Tapi saya nak cerita tentang sesuatu yang menjadi amalan saya setiap kali memulakan kerja.

Apa tu?


Hah betul tu. Setiap hari, saya mulakan kerja-kerja saya dengan mengalunkan Asmaul Husna. Menyeru nama-nama Allah yang Maha Agung. 

Asmaul Husna tu apa ek? 

Asmaul Husna bermaksud dari segi bahasa ialah nama-nama Allah yang baik, mulia dan agung sesuai dengan sifat-sifat-Nya. Nama-nama Allah yang agung dan mulia itu merupakan suatu kesatuan yang menyatu dalam kebesaran dan kehebatan Allah, sebagai pencipta dan pemelihara alam semesta beserta segala isinya.

Berikut adalah beberapa dalil yang terkandung di dalam Al-Qur’an dan Hadis tentang Asmaul Husna:

“Dialah Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Dia mempunyai Asmaul Husna (nama-nama yang baik).” – (Al-Quran, Surah Thaa-Haa : 8)

Katakanlah: “Serulah Allah atau serulah Ar-Rahman. Dengan nama yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai al asmaaulhusna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam salatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu” – (Al-Quran.Surah Al Israa’: 110)

Dari Abu Huraira R.A.: Nabi saw. bersabda: “Allah itu memiliki sembilan puluh sembilan nama yang bagus. Barang siapa yang mampu menghafalnya, maka dia akan masuk syurga. Sesungguhnya Allah itu ganjil [esa] dan Dia menyukai [bilangan] yang ganjil.” – Sahih Bukhari

Jadi setiap hari sebelum memulakan kerja saya pasti akan mengalunkan Asmaul Husna. (Heh, berapa kali nak cakap daa...) 

Ada banyak version Asmaul Husna yang kita boleh ikut. Ada version Siti Nurhaliza, ada version Sharifah Khasif. Ada version Hijjaz yang popular masa saya sekolah dulu. 

Tapi sekarang, saya selesa dengan version ini. Version ESQ. Pada saya, ia lebih senang diingati. Dan lebih mudah dilafazkan.

Boleh juga ikut version ini di sini





Jom sama-sama kita jadikan ini sebagai amalan kita. Tak apa, sikit-sikit ya. Lama-lama nanti Insya Allah, anda boleh hafal keseluruhan Asmaul Husna beserta maknanya. Dapat juga kita mengenali Pencipta kita dengan lebih dekat. Kan?



13 May 2017

CARILAH REDHO ALLAH - JANGAN MENCARI REDHO MAKHLUK.





Seorang pemuda kehilangan kasutnya di laut, lalu dia menulis di pinggir pantai...
LAUT INI PENCURI...

Tak lama datanglah nelayan yang membawa hasil tangkapan ikan begitu banyak, lalu dia menulis di pantai...
LAUT INI BAIK HATI...

Seorang pemuda tenggelam di lautan lalu ibunya menulis di pantai,
LAUT INI PEMBUNUH...

Tak lama datanglah Seorang lelaki yang menemukan sebongkah mutiara di dalam lautan, lalu dia menulis di pantai..
LAUT INI PENUH BERKAT...

Kemudian datanglah ombak besar dan menghapus semua tulisan di pantai itu !!!

Maka ...

JANGAN RISAUKAN KATA-KATA ORANG, KERANA SETIAP ORANG MEMBACA DUNIA DENGAN PEMAHAMAN DAN PENGALAMAN YANG BERBEZA.

Teruslah melangkah, selama engkau di jalan yang baik.

Meski terkadang kebaikan tidak sentiasa dihargai.

Jangan menjelaskan tentang dirimu kepada siapa pun, Kerana yang menyukai mu tidak perlu tahu tentang semua kebaikan yg kamu lakukan

Dan yang membenci mu tidak percaya tentang kebaikan yg masih ada pd dirimu.

Hidup bukan tentang siapa yang terbaik, tapi tentang siapa yang mahu berbuat baik dan sentiasa memperbaiki diri.

Hari ini dan semalam adalah hari yg berbeza. Pintu taubat sentiasa terbuka untuk hambaNya.

Kita Bukan Siapa Siapa Untuk Menilai Siapa Siapa

Eratkan silaturahim,
Walau sekadar berdoa untuk semua sahabatmu.

Ketika kita menanam padi, rumput pun ikut tumbuh..
Tapi ketika kita menanam rumput, tidak pernah padi turut tumbuh..

Dalam kita melakukan “ kebaikan ”, kadang-kadang ada yang buruk turut ikut sama..

Tapi Ketika kita melakukan “ keburukan ”, tidak ada kebaikan turut ikut serta..

Jangan bosan untuk berbuat baik walaupun kadang-kadang kita tidak sempurna.

Jika melawat ke hospital, kita akan menyedari betapa berharganya nikmat kesihatan.

Jika melawat ke penjara, kita akan menyedari betapa besarnya nikmat kebebasan.

Jika kita ke kubur, kita akan menyedari bertapa berharganya nikmat hidup.

Pesakit akan keluar wad bila sakitnya sembuh.
Manakala banduan akan keluar penjara bila tamat tempoh hukumannya.
Tetapi kubur TIADA JALAN KELUAR.

Dinding pemisah antara kita dgn alam kubur adalah kematian.

Sedangkan kematian itu sangat hampir dgn kita.
Ianya akan tiba bila2 masa sahaja dari sekarang dgn berbagai2 cara...

Sama2lah kita mempersiapkan bekalan untuk kesana...



Salam 13 Mei semua...

16 April 2017

Budak Kecil dan Api Neraka



Seorang budak menangis ketika melihat unggun api yang sedang marak menyala. 

Khalifah Harun al-Rasyid bertanya kepadanya kenapa dia menangis. Budak itu menjawab, " Aku takutkan api neraka." 

Khalifah yang adil itu memujuk, "Anak kecil sepertimu tidak akan dimasukkan ke dalam api neraka." 

Namun apakah jawapan budak itu? Katanya, "Aku lihat ketika orang menyalakan api, mereka akan memasukkan ranting-ranting kecil dahulu. Setelah ranting kecil terbakar, barulah dimasukkan kayu-kayu yang besar. Aku takut hal yang sama berlaku di dalam Neraka kelak. Aku umpama ranting kecil itulah?" 

Mendengar jawapan itu, khalifah turut menangis. 

*Apabila rasa takutkan Allah berada dalam hati, semua yang dilihat akan memberi pengajaran dan hikmah. Hal yang dilihat biasa oleh kebanyakan manusia, dilihat luar biasa oleh orang yang takutkan Allah lantas menghalang mereka melakukan maksiat dan dosa. 

Sumber : Buku Angguk Geleng Terbitan Telaga Biru Sdn Bhd