13 August 2018

Warisan Bangsa



Disini lahirnya sebuah cinta
Yang murni abadi sejati
Disini tersemai cita cita
Bercambah menjadi warisan

Andai ku terbuang tak diterima
Andai aku disingkirkan
Kemana harusku bawakan
Kemana harusku semaikan cinta ini

Betapa
Dibumi ini ku melangkah
Keutara selatan timur dan barat
Ku jejaki

Aku
Bukanlah seorang perwira
Gagah menjunjung senjata
Namun hati rela berjuang 
Walau dengan cara sendiri
Demi cinta ini

Ku ingin kotakan seribu janji
Sepanjang kedewasaan ini
Ku ingin sampaikan pesanan
Aku lah penyambung warisan



Semoga semangat kebangsaan dan semangat patriotisme yang disemai tidak terkubur selepas Sambutan Bulan Kemerdekaan. Biarlah ia kekal hingga ke akhir usia. Aamiin... 


02 July 2018

"Biasalah, budak-budak."



"Biasalah, budak-budak."

Selalu dengar perkataan ni, kan?

Perkataan ni kembali viral dan popular bila musim raya kali ni. Namun ia datang bersama cerita yang kurang enak.

Secara umumnya, ia tentang anak-anak yang buas tahap Nauzubillah dan ibu bapanya yang bersikap seakan menghalalkan tindakan anak mereka, sehingga terjadi kemusnahan dan menyusahlan orang lain.

Kes anak rendam kucing sehingga mati.
Kes anak langgar tv plasma 2 bulan baru beli.
Dan yang terkini,
Kes anak-anak bagi makan ikan di kolam sampai habis isi. Sampai ikan tu mati.

Dan semua ini berlaku semasa kunjungan mereka dan keluarga mereka ke rumah terbuka, beraya di rumah sanak saudara dan sahabat handai.

Hari raya, gais. Hari yang sepatutnya kita bermaafan sesama.

Tapi kalau jadi macam ni, aku tak rasa tuan rumah akan memaafkan. Silap-silap, perang dingin 13 tahun.

Kita? Hanya mampu berhuhu.

Aku rasa kita perlu renung dan hayati balik adab berkunjung ke rumah orang lain. Jangan salahgunakan ayat "buatlah macam rumah sendiri." tu untuk kita benarkan anak-anak jadi macam badut sarkis.

Dan jangan salahgunakan ayat "biasalah, budak-budak."

09 June 2018

Jangan Sombong. Kenapa?



No automatic alt text available.

"Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Maha Penyayang.

Dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong, kerana sesungguhnya engkau tidak akan dapat menembusi bumi, dan engkau tidak akan dapat menyamai gunung ganang.

Maha Benar Allah Dengam Segala FirmanNya."

Surah Al Israa' ayat 37

08 June 2018

Daun





Tinta Sufi:
Daun.
Kalau dimakan ulat, menjadi sutera.
Kalau dimakan lembu, menjadi daging.

Nasihat.
Kalau jatuhnya di atas hati yang putih, menjadi penawar yang berguna.
Kalau jatuhnya di atas hati yang hitam, menjadi racun yang berbisa.
Musibah.
Kalau menimpa hati yang bersih, menjadi asbab muhasabah.
Kalau menimpa hati yang kotor,
menjadi asbab resah gelisah.
Begitulah.
Benda yang sama.
Sumber yang sama.
Hasilnya menjadi lain-lain.
Tak perlu tengok orang lain.
Tengok diri kita.
Bila diberi nasihat, apa khabar hati dan jiwa?
Tunduk mengangguk taat atau benci meronta-ronta?

Bila ditimpa musibah, kita bagaimana?
Mengamuk dan resah gelisah atau redha terima takdir-Nya?
Sungguh semuanya berbalik pada titik yang sama;
Hati.
Kalau Allah ada di hati kita,
Apa pun yang diterima, indah belaka.

والله اعلم.


Jumaat mubarakah

#